Ban Aus Itu Nggak Enak Lagi Membahayakan Bro! Banyak Sisi Negatifnya

0
1142
sss

OtomotifZone.com-Jogja. Survei orang bermotor lebih nekat memakai ban yang sudah mulai tipis karena beberapa faktor. Pertama nanggung biar abis sekalian. Kedua masalah duit. Faktor pertama memang lebih banyak terbawa suasana tanggung alias masih eman. Yang pinggir masih tebal kok atau macem-macemlah alasannya yang di titik inti biar abis maksimal dulu baru ganti.
Sebagai penulis juga sering riding jauh nih kalau liputan pakai roda dua, cara itu sebenarnya sangat di sayangkan tentang keselamatan. Ban aus sisi negatifnya banyak..
Satu, soal kestabilan riding. Ban udah aus gampang banget goyang kalau lewat jalan pecah atau jalan baik beton atau aspal ada rekahannya. Motor akan geol kanan kiri yang otomatis kemudi juga ikutan meleyang. Kalau kanan kiri ada kendaraan lain yang nggak sadar kan bisa terjadi kontak body. Bersyukur mungkin kalau semuanya sadar bisa melambatkan laju. Kalau pas lengah? Hayo…..
Kedua, kenyamanan. Nggak mungkin kan lewat jalan mulus terus. Pasti lewat jalan kriting bergelombang, berlubang, berkerikil, berbatu. Tekanan udara kalau di jalan alus enaknya pakai tekanan penuh pas, giliran lewat jalan ancur terasa banget kerasnya.

Ban sudah mudah bocor menginjak serpihan tajam ukuran kecil salah satu indikasi ban sudah nenipis.

Ban tidak maksimal meredam benturan pertama. Kayak shock absorber keras padahal pengaruh utama ban. Kalau di kurangi tekanan anginnya baru bisa berubah. Lha  ternyata ketemu jalan alus lagi bisa kerepotan lagi sampeyan. Motor terasa goyang ketemu jalan banyak geyolan.

Pesen utama tetap rasakan saja ban udah nggak normal alias keausan udah mau limit segera di ganti.

Faktor kedua belum ada uang bisa di upayakan jauh hari menabung. Mungkin tulisan ini hanya teori saja anggapannya. Durasi ban kurang lebih satu tahun rata-rata. Sehari nabung 10rb atau seminggu 30rb nggak sampai setengah tahun udah cukup buat beli ban baru. Nggak sampai 500rb kan ban motor harian..

Penulis : Hafid | Foto : Hafid

Imola Syndrome

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.